Bagaimana Cara Menentukan Harga Wajar Saham?


Melakukan penilaian (valuasi) saham adalah proses menentukan berapa harga yang wajar untuk suatu saham. Walaupun harga saham berubah setiap waktu, namun dengan mengetahui nilai wajarnya, kita akan lebih tenang dalam menghadapi gejolak pasar. Konsep harga wajar ini telah saya bahas di tulisan sebelumnya di sini.

Dalam melakukan valuasi, mau tidak mau kita harus mengerti sedikit cara membaca laporan keuangan sebab perhitungan valuasi melibatkan item-item dalam laporan keuangan perusahaan. Untung saja, seorang teman baik saya, Edison telah memaparkan dengan sangat baik bagaimana cara membaca laporan keuangan di blognya di sini.

Warren Buffett mengatakan bahwa nilai intrinsik (nilai wajar) suatu saham didefinisikan sebagai nilai saat ini dari aliran kas masuk yang akan didapatkan sepanjang umur hidup perusahaan tersebut.  Nilai saat ini dari uang yang akan kita dapatkan di masa depan merupakan konsep time value of money yang dapat kita pelajari di sini. Buffett mengatakan bahwa cara ini adalah satu-satunya cara yang masuk akal untuk mengevaluasi keatraktifan dari suatu investasi dan bisnis. Pemikiran Warren Buffett mengenai nilai intrinsik ini banyak dipengaruhi oleh John Burr Williams, yang merupakan orang yang pertama kali mengemukakan pemikiran mengenai nilai intrinsik ini.

Charles S. Mizrahi dalam bukunya “Getting Started in Value Investing” menjelaskan sebuah cara sederhana dalam melakukan penilaian harga wajar saham. Meskipun sederhana bukan berarti cara ini tidak efektif.  Keindahan dari cara ini justru berasal dari kesederhanaannya. Agar lebih mudah dipahami, proses valuasi ini akan saya pecah menjadi beberapa langkah.  Sebagai contoh saya akan menilai harga wajar saham PT. Unilever Indonesia. Laporan keuangannya dapat kita ambil di websitenya di sini. Saya memilih Unilever karena perusahaan ini merupakan perusahaan yang sangat solid dengan manajemen yang mumpuni. Perlu diingat, sebelum melakukan valuasi kita sebaiknya memilih perusahaan dengan pertumbuhan laba bersih 5 tahun ke belakang minimal 10%. Beruntung sekali ternyata kita dapat memperoleh data keuangan Unilever sampai dengan 10 tahun ke belakang. Selain itu, sebaiknya saham yang akan kita nilai memiliki Return on Equity (ROE) minimal 15%. Unilever dapat memenuhi kriteria-kriteria tersebut.

Sebelum melakukan valuasi, coba buat dulu profil dari perusahaan tersebut seperti di bawah ini:

profilunvr2

Pertama-tama kita harus menentukan dahulu pertumbuhan (growth) EPS (Earning per Share) selama paling tidak 5 tahun ke belakang. Dalam menentukan berapakah proyeksi pertumbuhan EPS selama 5 tahun ke depan, ikuti langkah berikut:

  • Jika rata-rata pertumbuhan EPS perusahaan 5 tahun ke belakang lebih besar dari 15%, maka proyeksi pertumbuhan EPS 5 tahun ke depan adalah 15%. Mengapa saya menentukan proyeksi EPS 15%? Sangat sedikit perusahaan yang mampu mempertahankan pertumbuhan EPS di atas 15% per tahun secara kontinyu. Oleh karena itu sebaiknya kita proyeksikan pertumbuhan EPS selama 5 tahun ke depan adalah 15%.
  • Jika pertumbuhan EPS perusahaan 5 tahun ke belakang lebih kecil dari 15%, maka proyeksi pertumbuhan EPS 5 tahun ke depan adalah 10%.

Terlihat bahwa pertumbuhan EPS rata-rata Unilever adalah 16.94% per tahun. Oleh karena itu kita tentukan proyeksi pertumbuhan EPS 5 tahun ke depan adalah 15% per tahun.

Setelah itu kita tentukan proyeksi rasio P/E (Price to Earning) untuk 5 tahun ke depan. Untuk memproyeksi P/E Unilever 5 tahun ke depan, kita dapat menggunakan langkah mudah berikut:

  • Jika P/E lebih dari 20, gunakan proyeksi P/E 17
  • Jika P/E kurang dari 20, gunakan proyeksi P/E 12

Saat ini berdasarkan data kuartal III dapat diperkirakan P/E Unilever adalah 21.9 (> 20). Dengan demikian kita tentukan proyeksi P/E 5 tahun ke depan adalah sebesar 17.

Setelah menentukan proyeksi pertumbuhan EPS dan P/E, mari kita mulai proses valuasinya.

LANGKAH 1: Menghitung EPS 5 tahun ke depan berdasarkan proyeksi pertumbuhan 15%

Menentukan besar EPS 5 tahun ke depan berdasarkan proyeksi pertumbuhan EPS (15%). Mari kita perhatikan tabel perhitungan besar EPS 5 tahun ke depan di bawah ini:

projeps

Kita mendapatkan proyeksi EPS r tahun ke depan (akhir tahun 2013) adalah sebesar 718 rupiah.

LANGKAH 2: Mengalikan proyeksi P/E dengan proyeksi EPS pada tahun ke-5 (tahun 2013)

Karena proyeksi P/E yang kita gunakan adalah 17, maka dengan mengalikan EPSsaham Unilever maka pada akhir tahun ke-5 (akhir tahun 2009) dengan proyeksi P/E (17), saham Unilever akan diperdagangkan pada harga 12,207 rupiah per lembar.

LANGKAH 3: Menghitung laba yang dibayarkan sebagai dividen

Berdasarkan laporan keuangan yang lalu, didapatkan bahwa porsi keuntungan yang diberikan Unilever sebagai dividen adalah 60.22%. Angka ini disebut juga dengan dividen payout ratio. Dengan menjumlahkan EPS selama 5 tahun ke depan kita mendapatkan jumlah EPS adalah 2,768 rupiah per lembar saham (411 + 472 + 543 + 624 + 718 = 2,768). Dengan mengalikan jumlah EPS tersebut dengan dividen payout ratio sebesar 60.22%, kita memproyeksikan total dividen yang akan kita terima selama 5 tahun ke depan adalah sebesar 1,667 rupiah per lembar saham (2,768 x 60.22% = 1,667).

Sebagai catatan, nilai dividen payout ratio Unilever ini sangat tinggi. Hal tersebut wajar karena Unilever merupakan perusahaan yang sudah mature dan tidak terlalu agresif berekspansi.

LANGKAH 4: Menghitung harga saham total

Dengan menambahkan proyeksi harga saham 5 tahun ke depan dengan jumlah dividen yang kita terima dalam kurun waktu tersebut, kita mendapatkan harga saham total Unilever 5 tahun ke depan adalah 13,875 per lembar (12,207 + 1,667 = 13,875 –> dengan pembulatan). Apakah perhitungan kita sudah selesai? Belum. Harga yang kita dapatkan tersebut adalah harga 5 tahun ke depan. Kita harus mengetahui berapa harga wajar yang pantas kita bayarkan saat ini untuk mendapatkan return yang bagus terhadap investasi kita.

LANGKAH 5: Menentukan berapa harga yang pantas dibayarkan untuk mendapatkan return yang layak

Jika kita memasukkan uang kita dalam deposito, berapakah return per tahun yang akan kita dapatkan? Saat ini kita akan memperoleh return dari deposito sekitar 8-9% per tahun. Karena kita ingin berinvestasi di saham, tentu saja kita menuntut return yang lebih tinggi dari itu karena kita telah mengambil risiko yang lebih tinggi. Kelebihan return tersebut dinamakan risk premium. Di AS, risk premium rata-rata adalah 4.91%.  Untuk Indonesia terdapat tambahan country risk premium sebesar 5.25%. Jadi total risk premium yang akan kita gunakan adalah 10.16% (Nasib, nasib. Tinggi bener country risk Indonesia yah :( ). Data tersebut dapat kita dapatkan dari sini. Dengan menambahkan total risk premium (10.61%) dengan suku bunga deposito (8%), maka return yang layak untuk berinvestasi di saham adalah sebesar 18.61% per tahun.

Kita telah mengetahui bahwa saham Unilever akan diperdagangkan di harga 13,875 untuk 5 tahun ke depan. Berapakah harga yang patut kita bayarkan untuk selembar saham Unilever saat ini untuk memperoleh return 18.61% per tahun?

Untuk menentukan harga yang pantas, maka kita harus membagi harga pada akhir tahun ke-5 tersebut  (13,875) dengan 1.1861 tiap tahunnya selama 5 tahun.

fairpriceunvr3

Terlihat bahwa harga yang pantas kita bayarkan untuk selembar saham Unilever adalah 6,023. Saat ini saham Unilever diperdagangkan di harga 7,600 per lembar, agak terlalu mahal. Sepertinya kita harus menunggu harga sahamnya turun dulu baru kita mulai membelinya :)

Perhatikan bahwa jika kita menginginkan return hanya 15% per tahun, maka harga tertinggi yang pantas kita bayarkan adalah 6,898.  Mari kita perhatikan berapa harga tertinggi yang pantas untuk saham tersebut jika kita menginginkan return yang berbeda.

highestprice

Terlihat bahwa jika kita bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk suatu saham, semakin kecil return yang akan kita terima.  Oleh karena itulah investor yang baik biasanya sangat sabar menunggu harga yang murah untuk mulai berinvestasi :) Investor jenis ini tidak akan gegabah membeli saham tanpa memperhitungkan harga wajarnya.

Disclaimer is on

Artikel-Artikel yang Berkaitan:

Dapatkan buku saya, “Street Investing” di sini

About these ads
Gallery | This entry was posted in Analisa Fundamental Saham (Bedah Bisnis), Stock Picking Strategies, Strategi Investasi, Valuasi and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

189 Responses to Bagaimana Cara Menentukan Harga Wajar Saham?

  1. Pingback: Belilah Saham karena Nilainya, Bukan Harganya « pojok ide

  2. ryad says:

    tapi mas..
    kalo skrg aja barang yg senilai 6023 bisa dihargain 7600,
    5 thn lagi bisa aja brg senilai 13.875 dihargain 20.000 ya…
    ada faktor monyetnya kan… :)

    Like

  3. parahita says:

    hahaha. Justru itulah kita harus jeli menimbang apa yang ditawarkan oleh market. Kalau sabar, dapet lah barang murah :)

    Like

  4. edison76 says:

    commentnya di blog saya kena blokir akismet, bro :)

    Tapi sudah saya de-spam…

    Like

  5. parahita says:

    o mungkin karena ada linknya yah? lain kali gak ngasi link lagi deh hehehe

    Like

  6. Pingback: KLBF : Slow but sure, a hidden treasure « pojok ide

  7. remi22 says:

    Maaf pak, saya mau tanya sedikit:
    1. Proyeksi growth EPS dan P/E itu asumsi dasarnya apa y? kenapa bisa ditentukan kalo rata2 EPS > 15% diproyeksikan kedepannya 15% atau kenapa kalo P/E = 20, proyeksinya menjadi 17?
    2. Saya coba menghitung Harga Wajar Saham (13,875 / 1.1861) hasilnya = 11,698, sehingga DCFnya = 5,910. Apa saya salah hitung y?
    terima kasih

    Like

  8. parahita says:

    @remi22
    1. Kebetulan memang saya mengutip dari buku “Getting Started in Value Investing”. Di buku itu disebutkan ketentuan mengenai EPS Growth dan P/E. Sepertinya penulisnya sudah melakukan riset mengenai hal ini.

    2. Mohon maaf. Saya salah nulis. Bukan 1.1861 tetapi 1.1816. Mohon dimaafkan :)

    Like

  9. remi22 says:

    Sori pak, kalo bole nanya lagi nih,
    Dalam buku “Getting Started tadi itu”,riset penulisnya itu di luar negeri y?kalo kita pake hasil riset dia utk kasus di Indonesia apa masih relevan?takutnya, valuasi yg kita lakukan tidak tepat. Apa ada cara lain untuk mem-forecast kedua rasio tadi?
    terima kasih (maaf kalo banyak nanya)

    Like

  10. parahita says:

    @remi22

    Yang saya bedakan antara buku itu dengan valuasi saya adalah risk premium. Risk premium Indonesia lebih tinggi daripada di AS. Kalau di AS risk premium sekitar 10%. Pada valuasi saya, risk premiumnya diset 18%.

    Mengenai EPS growth, logikanya growth Indonesia lebih tinggi daripada AS karena Indonesia adalah negara berkembang. pertumbuhan ekonomi AS sekitar 3-4% per tahun sedangkan Indonesia berkisar 6-10% per tahun.

    Mengenai P/E ratio, saya kira tidak terlalu berbeda kondisinya antara Indonesia dan AS.

    Like

  11. Value_investor says:

    Seneng banget dengan tulisannya.
    Sangat berguna buat pembelajaran.
    Selamat, dan teruslah berkarya buat orang lain.

    Salam,
    Agus

    Like

  12. Itg says:

    Pak, saya masih ga mudeng ni, maklum newbie & lemot :)
    Boleh minta les privat pak?

    Trims,
    Itg

    Liked by 1 person

  13. parahita says:

    Wah, kok kaya jaman sma aja pake les privat :)

    Like

  14. itg says:

    Hehe ..
    Saya dah lihat laporan keuangannya UNVR merujuk pada link diatas, tapi kok ya saya ga nemuin angka2 itu ya pak? (Harga, EPS, P/E Deviden dll) Mohon bimbingannya ..

    Like

  15. parahita says:

    Angka yang saya pergunakan adalah proyeksi berdasarkan rata2 dari data di laporan keuangan beberapa tahun ke belakang.

    Like

  16. itg says:

    Waduh, sepertinya saya memang harus kembali ke awal/ dasar ni. Soalnya benar2 ga mudeng dgn apa itu EPS, P/E, Risk Premiun dll. Trims pak atas komen2nya ..

    Like

  17. Jarot says:

    Sebelumnya saya ucapkan terima kasih kepada penulis yang telah memaparkan konsep value investing.
    Jujur saja sebelumnya saya buta akan hal ini, namun dengan adanya tulisan ini, bisa memberikan sedikit gambaran.
    Dan apabila para pembaca bisa memberitahukan dimana bisa saya dapatkan data-data keuangan perusahan spt EPS, P/E, dll selama lima tahun.
    Terima kasih.

    Like

  18. Itg says:

    Pak Parahita, berikut saya embed link ringkasan kinerja UNVR dari situsnya idx:

    http://202.155.2.90/Performance_Summary/UNVR.pdf

    Apakah semua yg diperlukan (Harga, EPS, P/E, Deviden, Deviden pay out ratio, EPS Growth, ROE, Deposito, & Risk premium) sudah tercakup didalm file tsb? Mohon bimbingannya. Trims ..

    Like

  19. Itg says:

    Pak, beriku saya embed link ringkasan kinerja UNVR dari situsnya IDX:

    http://202.155.2.90/Performance_Summary/UNVR.pdf

    Apakah semua data yg diperlukan (Harga, EPS, P/E, Deviden, Deviden pay out ratio, EPS Growth, ROE, Deposito, & Risk premium) sudah tercakup disitu? Bila ya, dibagian manakah itu? Mohon bimbingannya.
    Trims ..

    Like

  20. parahita says:

    Lumayan juga. Tetapi kalau ingin lebih detil sebaiknya langsung baca laporan keuangannya.

    Like

  21. edison76 says:

    @itg

    Yg disarankan parahita itu benar…analisa laporan keuangan yg benar tidak bisa dilakukan melalui data summary seperti ini…

    Like

  22. Jarot says:

    Terus di mana donk pak datanya bisa saya cari, Tks

    Like

  23. itg says:

    Pak Parahita & Edison76,
    makasi banyak atas masukannya. Jangan kapok ya kalo nanti saya tanya2 lagi. :)

    Like

  24. itg says:

    Pak Parahita, boleh tau alamat emailnya? Saya tertarik sekali untuk mengerti lebih jauh lg ttg valuasi ini. Trims.

    Like

  25. parahita says:

    Dengan senang hati :)
    email saya:
    roromendut28@yahoo.co.id

    Like

  26. manis says:

    MARGIN OF SAFETY NYA MANA PAK ?

    no investment without margin of safety .-

    Like

  27. parahita says:

    Saya hanya memperkenalkan cara melakukan valuasi. Tentu saja margin of safety diperlukan. Terima kasih atas sarannya :)
    Coba cek posting saya selanjutnya mengenai INDF dan KLBF. Saya sudah menambahkan margin of safety di sana.

    Like

  28. maniez_106 says:

    pak parahita.. (kayaknya rada unik namanya)
    udah ikutin satu persatu langkahnya eh.. mentok dipoin 5. Menentukan Harga yang Pantas Dibayarkan….. Pada kolomnya ada angka 1.1861, angka itu dari mana keluarnya? Dalam kolom itu pula ada angka 12064, 10491 dst kebawah… angka tersebut juga gimana keluarnya?

    Disalah satu postingan diatas ada keluar kata baru DCF, apaan itu?

    Mo tanya lagi no poin no 2 “Karena proyeksi P/E yang kita gunakan adalah 17, maka dengan mengalikan EPSsaham Unilever maka pada akhir tahun ke-5 (akhir tahun 2009) dengan proyeksi P/E (17), saham Unilever akan diperdagangkan pada harga 12,207 rupiah per lembar” nah… harga saham 12207 itu harga akhir tahun 2009 atau 2013?

    maaf rada bawel.. masih nubi investasi
    makacih ya….

    Like

  29. wilrus says:

    kalo buat laporan keuangan 10 tahun lalu bs dpt dmana y? trus yg dijadikan acuan buat menghitung EPS tahun tertentu itu laporan keuangan paling akhir y? tanx

    Like

  30. alka great says:

    mohon bertanya mas,

    dapat angka ini,

    “Karena proyeksi P/E yang kita gunakan adalah 17, maka dengan mengalikan EPSsaham Unilever maka pada akhir tahun ke-5 (akhir tahun 2009) dengan proyeksi P/E (17), saham Unilever akan diperdagangkan pada harga 12,207 rupiah per lembar.”

    cara menghitunggnya bagaimana?
    mohn dijelaskan,
    ^_^

    Like

  31. parahita says:

    @alka_great
    EPS pada akhir tahun ke-5 (2013) adalah 718. Maka Harga saham pada saat itu adalah EPS * P/E = 718 *17 = 12,207.

    Like

  32. mandrake says:

    kalo semua orang ngitung kaya gini
    kayaknya gampang bener jadi kaya

    hahahahhahahahahahaha

    Like

  33. parahita says:

    @mandrake
    memang itungannya simpel. Pertanyaannya: berapa banyak sih yang mau ngitung?paling cuma beberapa :)

    warren buffett yg gak pake komputer aja bisa berhasil :)

    Like

  34. mandrake says:

    hahhahahahaha
    beberapa?????

    jadi anda sepintar warren buffett ya?

    oh begitu ….

    Like

  35. parahita says:

    gw cuma mau sharing elunya yg sinis.

    memang gw pernah bilang kalo gw sepintar warren buffett? maksud gw warren buffett yg gak pake komputer aja bisa bagus valuasinya. terkadang kita sendiri yg bikin sesuatu yg simpel jadi tambah rumit.
    mungkin semua udah tau cara valuasi, tapi berapa sih yg mau ngitung?

    kalo memang ngitungnya ruwet pake FCFE segala macem malah jadi akurat gitu?
    kalo memang bener, artinya ngikutin valuasi analis yg njelimet itu aja udaah beres.

    Like

  36. David says:

    buku apa ya yang menjelaskan perhitungan gini saya ingin membelinya bisa di rekomendasikan

    Like

  37. David says:

    kok bisa tau epsnya 15 % gimana caranya?

    Like

  38. parahita says:

    @David
    Saya menggunakan buku dari Charles Mizrahi. Udah disebutkan kok di artikel.
    EPS 15% itu sebagai safeguarding. Kenaikan EPS 15% itu lebih mungkin untuk bertahan dalam jangka panjang.

    Like

  39. David says:

    saya mau lebih jelas perincian 15% itu didapat dari mana?,agar saya bisa menerapkan nya ke saham

    Like

  40. David says:

    saya mau menghitung misalnya laporan keuangan indofood dimasa yang akan datang gimana cara memprediksikannya ?

    Like

  41. David says:

    cara menghitung nilai buku betul gak caranya
    total ekuitas/jumlah saham yang beredar
    di sini jumlah saham yang beredar itu datanya diperoleh dari mana ya

    Like

  42. parahita says:

    @David
    * 15% itu sepertinya dari pengamatan mr. mizrahi.

    * kalau ingin memprediksi lap keuangan di masa depan namanya membuat proforma lap keuangan. sepertinya akan jadi panjang ceritanya :) mungkin akan saya bahas khusus dlm satu artikel.

    * benar. memang begitu cara menghitungnya. kalo jml saham beredar dapat kita lihat di laporan keuangan.

    Like

  43. gudangilmuinvestasi says:

    wah banyak juga cerita nya …
    ok deh maju terus pantang mundur parahita..
    membentuk investor yang WARAS dan rasional.
    sesama value investor mesti saling mendukung !
    buat david and parahita:

    15% bukan hanya dari mr. mizrahi tapi dari buffett juga , dimana buffett sering mengambil 15% untuk growth perusahaan yang cukup mature and good, karena di atas 15% dengan CAGR akan membuat overvaluation/ too optimistic…

    mr. mizrahi banyak dipengaruhi oleh buku buffettology -nya mary buffett, yang walaupun buku tsb dikritik oleh buffett sendiri karena terlalu menyederhanakan valuation…

    Like

  44. gudangilmuinvestasi says:

    EPS calculation ini juga termasuk dipakai oleh mr.price yang alat/software nya dipakai oleh mr.mizrahi di hedge fundnya. silahkan check websitenya …

    but BTW good job….

    so buat si mandrake tukang sihir pengecut :
    gelut jeung aing!

    oh iya numpang iklan :

    http://gudangilmuinvestasi.blogspot.com

    http://gudangilmuinvestasi.blogspot.com/2009/01/investing-guru-value-investing-dvd.html

    http://gudangilmuinvestasi.blogspot.com/2009/01/stock-options-dvd.html

    Like

  45. David says:

    price earning ratio(P/e) nya 21,29 kan kalau gitu ak leat berarti 1/21,29 itu berarti margin keamananya gak ada donk 4,69%,deposito aja
    antara 8-10% pasti rugi la saya mengutip dari buku The intelligent investor karya benjamin graham

    Like

  46. parahita says:

    4.69% itu menggambarkan apa kok dibandingkan dg deposito?

    setau saya margin of safety adalah tambahan sejumlah proporsi tertentu thd hasil valuasi kita. jika nilainya masih di bawah harga saham saat ini artinya masih layak beli. mohon maaf, saya masih belum bisa menangkap mengapa 1 / P/E dapat dikatakan sebagai margin of safety.

    Kalo 1 / P/E artinya earning to price. artinya earnings (saat ini) hanya 4.69% dari harga yg harus kita bayarkan. kelihatannya kecil memang. tapi jangan lupa, itu adalah earnings saat ini. dalam melakukan valuasi, kita harus memasukkan faktor earning growth. jika growthnya bagus dan stabil, investor tidak akan ragu untuk memberikan nilai P/E yang tinggi pada suatu saham.

    Like

  47. David says:

    earning growth itu diitung dari earning per share per tahun meningkat berapa % gitu?

    Like

  48. David says:

    dividennnya kan

    Like

  49. michael says:

    menarik sekali ulasannya,

    boleh minta dibuatin excelnya ga?
    thanks

    Like

  50. parahita says:

    @David
    Lebih baik kalau kita menggunakan peningkatan laba bersih karena EPS akan berubah jika ada corporate action (stock split, right issue,dll)

    Like

  51. parahita says:

    @Michael
    Excel nya ada. Nanti saya coba upload.

    Like

  52. Tecstar says:

    Boleh tau di mana bisa download file excelnya?

    Thanks.

    Like

  53. micl says:

    Tulisannya menarik pak…
    tapi saya bingun bagai mana dapat yang 12.064, 10.491..dst..
    sudah saya analisa tapi ngak ketemu cara hitungnya..apa bisa dinformasikan pak..tks

    Like

  54. EXPERTTRADER says:

    MAAF TAPI HITUNGANNYA SEBAGIAN SALAH PAK. PARAHITA. KALO LIHAT BUKU MOHON COBA DI CEK LAGI BUKUNYA, ATAU SALAH KETIK.
    SALAH MULAI DARI STEP KE 4.
    THKS

    Like

  55. parahita says:

    @EXPERTTRADER
    Anda teliti sekali :)
    Mohon maaf, saya salah memasukkan angkanya. Seharusnya saya menambahkan hasil perkalian proyeksi EPS dengan proyeksi P/E (12,207 ) dengan jumlah dividen (1,667) = 13,874. Mengenai nilai valuasinya yg 13,875 memang ada sedikit perbedaan karena pembulatan.

    Tks for your correction :)
    Udah dibenerin di tulisannya.

    Like

  56. mr. parahita maf kalau saya lancang, saya mo mencoba jawab pertanyan manies_106

    1.1861 atau yang sebenarnya 1.1816 itu didapat dari menambahkan 1 dengan suku bunga deposito dan risk prmium di indonesia. untuk angka yang muncul pada kolom adalah nilai wajar dari saham itu sendiri. cara mendapatkannya dengan membagi nilai pasar dengan 1.1816

    untuk angka 12 ribu sekian menurut saya perhitunagnnya begini.

    P/E=harga wajar/estimasi EPS
    jadi
    harga wajar=P/E*estimasi EPS
    estimasi EPS =718
    P/E=17(di dapat dari mana mr. parahita lebih tahu)
    jadi
    harga wajar=718*17=12.2007
    karena 718 adalah proyeksi EPS pada tahun ke 5, maka itu adalah harga wajar pada tahun 2013.

    terimakasih.
    cuma mo ikut berpartisipasi, jika ada yang salah mohon diingatkan.

    Like

  57. angka 12.o64 dst hanyalah salah pengetikan, pada kolom itu seharusnya diisi nilai harga wajar pada tahun setelahnya, itu menurut saya. namun yang membuat saya bingung adalah kenapa pada kolom itu ada tulisan “return 15% per tahun”? bukannya disitu itu adalah nilai total saham pada tiap tahunnya? mohon pencerahannya pak. tahx

    Like

  58. Jempol_singo says:

    fi..tu eps d hitungnya gmn c?

    Like

  59. jempol_singo: itu udah rumus dasarnya,..

    Like

  60. edjaya says:

    Pak,

    Saya ingin tanya bagaimana indikator yang Bapak sendiri terapkan dalam mengambil keputusan beli dan menjual sebuah emiten?

    Apakah berdasar pada MACD, Stochastic harian atau per 15 menit.

    Lalu brapa rata-rata gain yang bapak peroleh per bulan selama ini?

    Mohon pencerahannya ya pak, saya sangat mengharapkannya.

    Edjaya

    http://www.sistemafiliasiinternet.com/

    Like

  61. Arif says:

    Halo pak,

    Saya nyangkut di sini dari komentar bro Dunkz di PortalReksadana.

    Terima kasih sudah sharing artikel ini. Sangat berguna sekali, apalagi dengan sampel UNVR dan kondisi tanah air.

    Saya penggemar Buffett dan value investing, dan sudah belajar investasi selama 3 tahun terakhir, juga 2 tahun praktek reksadana. Tapi saya belum berani masuk saham karena saya ingin benar-benar paham ilmunya sebelum masuk ke sana.

    Artikel ini sangat menyederhanakan pemahaman itu. Saya sudah pernah baca buku Ben Graham, Intelligent Investor, dan saya berusaha mempraktekkan filosofinya (termasuk hold and buy long term), dan nambah kalau pasar jatuh, hehehe… Tapi masuk ke saham butuh kesabaran dan ilmu, paling tidak memahami laporan keuangan dan nilai wajar saham. Saya sudah baca beberapa buku dasar memahami laporan keuangan sederhana, tapi tetap nggak paham. Dan artikel ini memperjelas semuanya.

    Sekali lagi terima kasih pak.

    NB: Bila berkenan, kapan-kapan saya ijin untuk kirim email untuk share nilai wajar saham-saham tertentu, sekaligus ngecek apakah perhitungan saya benar atau nggak :) Bisa kan pak?

    Salam,
    Arif

    Like

  62. tria says:

    Pak, mohon jawabannya,

    saya lagi pusing dengan skripsi saya dan punya beberapa pertanyaan:
    sesuai dengan rumus CAPM: Rf + beta (Rm-Rf)
    1. Rf (risk free rate) itu menggunakan suku bunga SBI saat bulan penilaian atau dirata2kan satu tahun?

    2. Cara menentukan Rm (Return Market) itu gimana ya?
    apa dengan merata-ratakan return per bulan IHSG selama setahun, atau return IHSG selama sebulan pada bulan penilaian atau return IHSG selama setahun ((IHSG bulan desember-IHSGbulan Januari/IHSG bulan januari) ??

    3. bagaimana memproyeksikan nilai FCFE pada tahun yang akan datang?
    karena saya memproyeksikannya dengan melihat pertumbuhan FCFE pada tahun sebelumnya ke tahun sekarang, tapi pertumbuhannya ga masuk akal (besar sekali, karena ada pinjaman yang besar) dan kalo dimasukan pertumbuhan itu buat FCFE pada tahun mendatang, jumlahnya jadi besar banget ! T_T

    Please pencerahannya……..

    Like

  63. parahita says:

    1. Kalau datanya bulanan bisa langsung pakai SBI / 12
    2. Kalau pakai data bulanan ya return market per bulan, biasanya diambil data akhir bulan
    3. Proyeksi FCFE bergantung pada proforma laporan keuangan yang akan kita buat. Mungkin bisa dibatasi pertumbuhan FCFE maksimum untuk membuang outliers.

    Like

  64. syanti says:

    Kalau ada permasalahan seperti ini :
    Berapa nilai intrinsik saham perusahaan yg diharapkan membagi deviden 6% lebih besar dari deviden saat ini yang besarnya Rp100,-. Pertumbuhan yang dapat dipertahankan perusahaan adalah 6% dan tingkat pengembalian yang diharapkan adalah 20%…
    Mohon bantuannya.. Thanks

    Like

  65. parahita says:

    @syanti
    Kalo itu pasti model yg dipakai adalah Gordon-growth.
    Jika:
    D = dividen

    g = 6%
    r = 20%

    Maka:
    Nilai intrinsik = D(1+g)/(r-g)
    = 100(1+6%)/(20%-6%)
    = Rp 757.14,-

    Semoga bisa membantu :)

    Like

  66. parahita says:

    @arif
    Silakan, saya akan sangat tertarik :)

    Like

  67. parahita says:

    @edjaya
    Saya memiliki 2 macam kategori untuk investasi di saham, yaitu investasi dan trading.
    Kalau untuk investasi saya berpatokan pada value perusahaan.
    Untuk trading saya biasa menggunakan moving average dan darvas method.
    Duit untuk kedua metode itu saya pisahkan karena sangat bertentangan.

    Like

  68. masjigen says:

    Saya baru dalam investasi saham …
    Terima kasih udah disharing cara value investing …
    Yang ingin saya tanyakan tentang trading… tentang darvas method … bagaimana cara implementasi dari darvas method ?? bagaimana exit dan entry nya … thx ..

    Like

  69. parahita says:

    Darvas adalah seorang spekulan, a smart speculator. Dia berhasil meminimalisasi dampak dari spekulasinya. Untuk menjawabnya mungkin harus dibuat artikel tersendiri.

    Like

  70. eko sunjana says:

    Saya tertarik dikarenakan saya tergolong baru dalam hal ini dan ingin coba tuk belajar. terimakasih

    Like

  71. goldie says:

    dear parahita,
    bole minta excelnya?krn saya liat,lon diupload2.
    dapat tambahan 5.25% untuk risk premium indonesia darimana yah?rata2 risk premium AS 4.91% itu per nov2008?dapat darimana?karena saya klik bag “liat disini”,ga nemu itu angka.

    thx

    Like

  72. parahita says:

    @goldie
    Excelnya maaf blm diupload.
    Mengenai risk premium indonesia kayanya saya memang salah kasih link dan sudah diperbaiki. Data terakhir adalah tahun 2008 dan naik menjadi 7,88%.

    Like

  73. Fanny Mahendra says:

    assalamualaikum…
    mohon bimbingan nya pak, sya ingin mnggeluti bdang bisnis spaya mnjadi orang profesional, bgaimana cranya pak,,,,?
    trims.

    Like

  74. Candra says:

    itu Step ke lima gimana tu dapatnya ? mohon dijelasin yang kolom pembagiannya. Bukan hasilnya.

    Like

  75. parahita says:

    @Candra
    Mohon maaf itu seharusnya pembaginya adalah 1.816, bukan 1.861. Angka tersebut merefleksikan risk premium dari saham tsb. 1.816 sendiri mrepresentasikan risk premium sebesar 18.16% yg terdiri atas base risk premium (4.91%) ditambah dengan country risk Indonesia (5.25%) ditambah lagi dengan return deposito (10%).

    Like

  76. sofyan says:

    nice blog.
    saya senang sama penjabarannya. Cukup sederhana. Kadang banyak penjabaran yang bahasanya terlalu ribet, padahal intinya sederhana (tanpa bermaksud terlalu mengecilkan masalah).

    Numpang belajar lewat blog ini ya pak…
    Ctrl + D dulu.

    Like

  77. Leo says:

    Pak Parahita, saya sudah mencoba untuk melakukan valuasi saham tertentu, tapi saya masih ada yang bingung karena itu saya sudah mengirimkan email untuk setidaknya memperoleh penjelasan tentang beberapa hal. Mohon dicek emailnya dan terima kasih.

    Like

  78. disfian says:

    mau nanya dong pak, kalo mo nyari data tentang risk premium dimana ya?

    thanks

    Like

  79. disfian says:

    oiya kalo ada data risk premium tahun 2009 boleh saya minta?
    akan sangat membantu paper saya

    Like

  80. Rena says:

    Pak, kenapa ya harus dikalikan dengan PER ?

    Like

  81. Rena says:

    Pak, saya masih sedikit bingung apa si maksud nya dari pengertian valuasi itu sendiri. Dalam pikiran saya ketika saya mendengar kata valuasi adalah menentukan nilai sesungguh nya dari suatu aset.

    Like

  82. parahita says:

    @disfian
    Coba cek di webnya damodaran ya.

    @Rena
    Masing-masing industri memiliki nilai PER wajar sendiri yang biasanya sebanding dengan growthnya. Pada valuasi ini, saya melakukan proyeksi earnings ke depan sehingga untuk mencari harga wajarnya di masa datang harus dikalikan dengan PER nya.
    Yang memang benar, valuasi adalah penentuan harga wajar suatu aset.

    Like

  83. Rena says:

    Pak, itu PER 12 sama 17 itu berlaku untuk semua industri ya ? perkiraan EPS akhir tahun terus di kali dengan PER. Kalau PER nya salah otomatis EPS akan jauh juga.

    Like

  84. Rena says:

    Pak, bagaimana kalau PER lebih rendah dari 12 ? apakah harus digunakan juga estimasi PER 12 ?

    Like

  85. Andi says:

    Pak, kenapa harus dikalikan PER 17 dan 12 Pak ? bisa dikasih tahu Pak sumber dari buku mana ? terus apabila PER di bawah 12 x apakah bisa pake PE 12 ? thx

    Like

  86. Bakrie Racun says:

    Pak, untuk perusahaan sektor utilities PER wajar nya berapa ya Pak untuk pengalian pada EPS nya ? mohon informasinya Pak terima kasih.

    Like

  87. parahita says:

    @Rena & Andi
    Setiap perusahaan ataupun industri memiliki karakteristik PER yang berbeda2. Faktor penyebabnya adalah growth dan cash flow nya. Semakin kuat dan stabil cash flownya, maka semakin tinggi nilai PER yang bisa ditolerir. Demikian pula dengan growth. Semakin tinggi long-term growth yang bisa dipertahankan secara konsisten, semakin besar PER yang bisa ditolerir. Angka 12 ataupun 17 sebenarnya berguna untuk memproteksi kita dari kemungkinan menilai suatu saham terlalu tinggi.

    Like

  88. parahita says:

    @Bakrie Racun
    Sektor utilities umumnya memiliki cash flow yang kuat sehingga biasanya PER nya cenderung tinggi. Mungkin sebagai panduan, PER yang tinggi harus diimbangi dengan growth yang tinggi pula untuk kompensasinya. Biasanya yang digunakan adalah PEG (PER to growth ratio). Sebaiknya PEG tidak lebih dari satu. Pembahasan mengenai PEG ini ada di artikel sebelumnya.

    Like

  89. Pingback: Bagaimana Warren Buffett Melakukan Pemilihan Saham? | Pojok Ide Investasi

  90. yawnyawn says:

    Pak,
    saya nyoba ngitung kasus di atas dan hasil perhitungan kita kok beda ya :D (binun). NB : Punya saya belum dibulatkan.

    1. Proyeksi EPS 15%
    411
    472
    543
    624
    718

    2. Harga Saham (dgn P/E 17)
    6987
    8024
    9231
    10608
    12206

    3. Harga Saham Total dengan Dividen payout ratio sebesar 60.22% (nilai saham pada tahun tersebut + sum(dividen tahun 1 sampai tahun tersebut) –> CMIIW :D

    7234.5042
    8555.7426
    10089.7372
    11842.51
    13872.8896

    4. Harga Saham Wajar (tingkat pengembalian 18.16 %) –> Harga Saham Total/1.1816
    6122.633886
    7240.811273
    8539.046378
    10022.43568
    11740.76642

    Yang saya tanyakan…
    a. betul tidak perhitungan saya?
    b. bagaimana menghitung harga tertinggi saham? karena ngga dijelaskan di atas. di tabel di atas disebutkan untuk return 15%, 14%, dan 13%.

    maaf maruk nih :D
    thanks before, pak

    Like

  91. parahita says:

    @yawnyawn
    Untuk yang langkah no 4 mungkin bisa dicek lagi berapakah 11740 / (1 + 18.16%). Sepertinya bukan 10022.

    Like

  92. yawnyawn says:

    iya pak..saya lupa menggunakan prinsip present valuenya :D

    thanks

    Like

  93. Pingback: Quiz: Undangan untuk Menuangkan Ide Valuasi (UNVR) | Pojok Ide Investasi

  94. Pepe says:

    mohon penjelasan kl saham yang kita analisa adalah saham IPO yang belum pernah membagikan deviden bagaimana cara menghitungnya Pak. Terimakasih

    Like

  95. parahita says:

    @Pepe
    Oleh karena itulah saya jarang sekali beli saham IPO :)

    Like

  96. Rena says:

    Selamat sore Pak, saya ingin tanya. Laporan keuangan yang net income nya menurun dibanding periode tahun yang lalu apakah mencerminkan perusahaan itu rugi Pak ? Misal kan PT. A Q1 2009 500 Net Income nya. Q1 2010 dirilis 1000. Berarti lebih besar 500. Apakah ini Bagus Pak ? thx..

    Like

  97. Rena says:

    Terus Pak saya masih bingung membaca laporan keuangan. Laporan INCO Q2 2010 1987.4 B sedangkan Q2 2009 404 B. Kalau saya lihat disini ada peningkatan drastis pada Q2 2010 ini dibanding Q2 2009. Tapi pada Q3 2010 Net Income Income menjadi 978.9 B sedangkan periode lalu 1290.2 B. Menurun 24 %. Dari EPS Q2 sebesar 200 menjadi sebesar 98.16 pada Q3 2010. Ini penafsirannya bagaimana ya Pak ? apakah EPS Q1 + Q2 + Q3 + Q4 = EPS akhir tahun ? Apakah hanya melihat laporan keuangan Q4 2010 saja Pak EPS nya ? terima kasih ya Pak atas jawabannya.

    Like

  98. Rena says:

    Menghitung EPS akhir tahun bagaimana ya caranya Pak ?
    Apakah EPS akhir tahun itu merupakan penjumlahan dari semua kuartalan Pak ? Misalkan EPS Q1 2010 + EPS Q2 2010 + EPS Q3 2010 + EPS Q4 2010 = EPS 2010
    Apakah benar Pak perhitungannya seperti itu ?

    Like

  99. parahita says:

    @Rena
    Kalau net income nya naik berarti bagus lah. Kalau turun bukan berarti rugi. Rugi itu kalau net income minus :)

    Sebaiknya membandingkan dara kuartalan itu dengan kuartal yang sama tahun sebelumnya bukan dengan kuartal sebelumnya.

    Ya kalau punya data sampai Q3 kalau disetahunkan = 4/3 x Q3

    Like

  100. Rena says:

    3M 2009 INCO menghasilkan EPS 20.19
    6M 2009 INCO menghasilkan EPS 40.66
    9M 2009 INCO menghasilkan EPS 129.84
    12M 2009 INCO menghasilkan EPS 178.37
    Dividend tahun 2009 sebesar 105.
    Jadi EPS untuk tahun 2009 sebesar 20.19+40.66+129.84+178.37 = 369.06 ?
    Atau sebesar 178.37 Pak ? Thx ya Pak.

    Like

  101. Rena says:

    Kata Bapak sebaiknya membandingkan data kuartal yang sama dengan tahun sebelumnya. Berarti sekarang Q3 2010 dibandingkan dengan Q3 2009 ya Pak ?
    Terus misalkan Q3 2009 sebesar 1000 B NI terus Q3 2010 menjadi 500 B. Tentu masih bagus Q3 2009 yaitu sebesar 1000 B. Informasi apakah yang bisa kita simpulkan Pak ?

    Like

  102. Rena says:

    Pak, laporan keuangan Q3 itu mencerminkan EPS selama kinerja dari bulan Januari sampai September kah ?
    Atau dari Q2 bulan Juni ke Q3 bulan September ? thx. Saya bingung nya disini Pak.

    Like

  103. Rena says:

    4/3 x Q3

    Maksudnya gimana ya Pak ? Saya tidak begitu mengerti. Mohon diberi pencerahan dan contoh langsung Pak.

    Like

  104. parahita says:

    Membandingkan itu memang sebaiknya dgn Q yg sama. Sepertinya saya sudah pernah membahas masalah ini di:

    http://parahita.wordpress.com/2010/10/10/q-q-analysis-the-early-anticipation-of-growth/

    Mengenai INCO, EPS akhir tahun 178,37. Itu kan sudah disebutkan 3M, 6M, 9M, 12M. Itu biasanya menunjukkan akumulasi jumlah bulan. Tapi memang harus hati2. Kalau data yang ada di FT itu hanya data selama 3 bulan saja.

    Itu cuma main perbandingan saja. kalau selama 9 bln (Q3) dapatnya X. Maka selama 12 bulan perkiraannya jadi 12/9 * X = 4/3 * X.

    Like

  105. Pingback: Berburu Perusahaan Yang Solid (Bagian 2) | Pojok Ide Investasi

  106. doya says:

    saya dah dapat bukunya, makasih pak

    Like

  107. Candra says:

    Buku apa Pak doya ? judulnya apa ?

    Like

  108. Rena says:

    Pak, di reuters.com ada valuation ratio
    ada yang company, industry, sectoral. Misalkan P/E company 10 berarti kita valuasi menggunakan 10 untuk company ?

    Like

  109. parahita says:

    Lebih bagus kalau menghitung sendiri dari LK nya

    Like

  110. Rena says:

    Bagaimana caranya untuk menghitung P/E Ratio yang pas untuk suatu perusahaan Pak ?

    Like

  111. parahita says:

    P/E kan price dibagi eps. simpel.

    Like

  112. rena says:

    kalau itu saya juga tahu Pak, yang saya tanyakan kemarin di reuters.com ada valuation ratio. Misal saham A tertera valuation ratio sebesar 14. Industry 20 Sector 18. Jadi kalau saya mau valuasi dengan menggunakan company yaitu 14 ?

    Like

  113. rena says:

    Kalau Price bagi EPS saya rasa itu P/E pasar. Bukan P/E wajar untuk perushaaan itu.

    Like

  114. parahita says:

    Sepertinya mengenai P/E wajar ini sudah ada di perhitungan di artikel

    Like

  115. Tony says:

    Pak, saya mau tanya pendapat soal hasil valuasi saya. Minggu lalu saya mencoba membuat hitung-hitungan valuasi untuk saham ADRO tapi hasil yang saya dapatkan agak membingungkan. Saya melakukan valuasi dengan metode FCFF dan FCFE, hasil valuasi menunjukkan price per share FCFF 2400an sedangkan FCFE kecil sekali di 400an.

    kalau saya lihat hitungan FCFE angkanya memang habis dipotong interest dan pembayaran principal hutang (asumsi setelah 2009 tidak ambil hutang lagi tapi bayar yg jatuh tempo saja karena menurut saya sudah kebanyakan hutang) plus dipotong capex 2010 yang besar gara2 beli 25% saham Maruwai lalu setelah itu present value makin dihabisi oleh discount factor yang cukup besar (cost of equity 17% dibandingkan dengan cost of debt yang di kisaran 7.8-8% atau WACC yang di kisaran 11-12%). Proporsi hutang ADRO sendiri saya lihat memang cukup besar rata2 sekitar 54% (turun ke sekitar 43% di 2012 setelah asumsi bayar hutang, terminal di 2013 dst asumsi proporsi tetap). Jadi seperti sudah jatuh (potong bayar hutang) tertimpa tangga pula (discount rate besar).

    Apakah saya ada salah hitung? atau memang ini bisa saja terjadi / wajar?

    Like

  116. Candra says:

    Wah Bro Tony, Bagaimana jika Anda paparkan analisa Anda disini ? Biar kita lihat sama-sama.

    Like

  117. parahita says:

    @Tony
    Yg dipakai FCFE 2-stages ya?Asumsi high growth berapa tahun?
    Asumsi growthnya berapa?

    Kalau FCFE dengan FCFF beda jauh memang biasanya kemungkinan utangnya gede.

    Setuju dengan pak Candra, kalau boleh hasil valuasinya diposting di sini jadi bisa dianalisa bareng. Kebetulan sampai dengan saat ini saya belum pernah menulis artikel tentang DCF dan turunannya (FCFE, FCFF, DDM).

    Like

  118. Tony says:

    iya FCFE 2 stages, asumsi high growth sampai 2012 karena proyeksi yg saya anggap masih bisa diperkirakan dengan lumayan akurat menggunakan data historis adalah 3 tahun (proyeksi 2010-2012). Setelah itu asumsi growth 5% untuk terminalnya.

    Untuk high growth saya hitung dari proyeksi laporan keuangan (revenue diestimasi dari kenaikan sales unit batubara 10% per tahun, kecuali 2010 yg naik 5% saja dari 2009, dikali estimasi kurs dan estimasi harga jual). Hutang tidak nambah hanya lunasi principal yg jatuh tempo saja. Investasi di maruwai 3.18T dicatat dgn metode ekuitas sesuai accounting policy perusahaan, namun tidak ada perubahan di nilai sampai 2012 krn blm ada data lebih lanjut.

    beta saya regresi sendiri dari data harian saham ADRO dengan data IHSG dari 16 Juli 2008 hingga 22 Okt 2010, hasilnya 1.189 (di bloomberg 0.894 tapi kalo lihat coverage2 analis Indonesia kisaran 1.05-1.2). Market premium dari damodaran 9%. Risk free dari SBI 1 bulan yg terakhir dipublish BI (6.32%)

    Like

  119. Tony says:

    oh iya, kalo untuk menghitung proporsi debt dengan equity apa lebih baik menggunakan total liabilities atau hanya interest bearing debt saja?

    Like

  120. senda says:

    sebelumnya saya ucapkan terima kasih yg sebesar2nya telah membuat blog, yang bermanfaat utk kita semua.

    pertnyaan.
    1. utk tabel EPS, pada tabel di dapatkan angka
    Akhir 2009 375 x 1.15 —> 411 (proyeksi akhir tahun)
    *pertanyaan saya, darimanakah angka 375 dan 1.15 tersebut apakah merupakan suatu ketetapan…?

    2. dengan memakai proyeksi yang sama ut 5 tahun kedepan (langkah 3) berarti asumsi kita, menyamaratakan jumlah deviden selama 5 tahun kedepan dengan deviden yang di berikan sekarang, tanpa melihat faktor fluktuasi yang ada. apakah demikian pemahamanya..???

    sekian dulu pak pertanyaan dari seorang Newbie dari saya…

    best regards

    Like

  121. Candra says:

    @Tony Baca dulu Bos dari awal sampai abis. Itu ada keterangan 1.15 itu dari mana ambilnya.

    Like

  122. unvr mania says:

    wah boss, udah 16350 sekarang, baru akhir 2010…..

    apa yang salah ya? btw, sempat kebeli gak di 6000?

    Like

  123. parahita says:

    @unvr mania
    Saya sempat beli dan sekarang sudah dijual karena ada yang lebih menarik :)

    Like

  124. Candra says:

    Code nya dunk Pak biar saya coba lihat :)

    Like

  125. badi says:

    iyaa Pak…dishare nihh Pak…hehehe

    Like

  126. Aneka says:

    Pak Parahita, File Excel nya yang utuk country risk kok error ya waktu dibuka, ada beberapa bagian yang error di dalamnya. Terima kasih untuk berbagi.

    Like

  127. parahita says:

    @Tony
    Saya lebih suka pakai interest-bearing debt.

    @Senda
    Satu kunci agar metode ini bisa lebih akurat adalah stabilitas dari growthnya. Jika tidak, forget about this valuation.

    @Candra & Badi
    Coba cek-cek artikel belakang, ada semua kok

    @Aneka
    Saya belum cek. Saya liat2 dulu ya.

    Like

  128. marchel says:

    mas saya mau tanya, buat menganalisis kelayakan harga saham bisa pake DDM, yg saya mau tanyakan cara perhitungan yg multistage growth, kalo misalnya tingkat pertumbuhan tidak diketahui apakah bisa dengan menggunakan asumsi?

    Like

  129. parahita says:

    Ya bisa. Tapi memang harus kuat argumennya mengapa memilih growth rate segitu.

    Like

  130. Andi says:

    Mau nanya yang EPS growth 16,94% itu angkanya darimana ya??
    Setau saya EPS kan itu Net Income/Jumlah saham… kok bisa malah berupa persentase ya?? Maaf pertanyaan nubie…

    Like

  131. parahita says:

    @Andi
    EPS growth lho, bukan EPS.

    Like

  132. Pak parahita apa beda EPS dan EPS growth ?? bisakah kita pake asumsi EPS Q1x4 utk menghitung EPS 2011?

    Like

  133. secondlinear says:

    melakukan Asumsi EPS satu tahu dengan cara mensatutahunkan EPS Q1X4 (cara Anualized) sering tidak tepat terutama untuk emiten yang pendapatanya siklikal atau emiten-emiten komoditas, lebih bagus memakai cara TTM (Trailing Twelve Months),

    Like

  134. sugianto says:

    @Secondliner… Thx pencerahannya.. mohon petunjuk karena saya orang baru.. apa itu TTM?

    Like

  135. secondlinear says:

    Trailing Twelve Months adalah cara menghitung PE didasarkan kuartal berjalan contoh emiten ASGR : EPS Q1 2010 ASGR= 13,03,Q2= 19,58,Q3= 21,9, Q4=33,2. bila dijumlah maka EPS FY 2010 adalah 87.7. Lalu ASGR mempublikasi Lapkeu Q1 2011 EPS nya sebesar 15,97 atau mengalami kenaikan sebesar 22.6% ( EPS Q1 2011/EPS Q1 2010) atau 15,97/13,03. Bila anda mencoba meprediksi EPS ASGR dengan cara anualized FY 2011 maka anda akan mengkali 4 EPS Q1 2011 yaitu, 15,97 *4 =63.9. anda akan bingung EPS FY 2010 = 87.7. jadi anda akan mepredeksi EPS ASGR 2011 akan mengalami penurunan dibandingkan EPS ASGR 2010. padahal EPS Q1 2o11 naik 22.6% dibandingkan EPS Q1 2010. dengan Menggunakan metode TTM maka anda akan menghitung dengan cara= EPS Q1 2011+EPS Q2 2010+EPS Q3 2010+EPS Q4 2010 atau 15.9 + 19.58+21,9+33,2 = 90.65. semua data ini diambil dari http://www.ft.com/home/asia

    Like

  136. sugianto says:

    Thank you atas infonya.. kebetulan lagi analisa saham saham small but beautiful.

    Like

  137. Pingback: Indonesia Menuju Investment Grade | Pojok Ide Investasi

  138. sriyanto says:

    Pak kenapa deviden payout ratio nya, gak di pake rata2x lima tahun ke blakang..supaya lebih adil dan gak menunjukkan gejala seasonal aja?

    Like

  139. Pingback: Behind The Scene: Penjelasan Metode Valuasi Yang Saya Gunakan | Pojok Ide Investasi

  140. Adi says:

    permisi mas/pak Dunkz/Parahita,
    ada beberapa hal yang saya masih bingung….
    1. gimana cara membaca laporan keuangan? apakah link yang sudah mati diatas sama dengan artikel-artikel anda di membaca lap keu 1-2-3 ?
    2. saya udah buka damodaran, terlihat di field Country risk premium USA adalah 0% dan Indonesia adalah 3.6% untuk Juli 2011, pada link yang anda berikan pun, tidak terdapat 4.91% dan 5.25%. Yang ada untuk tahun 2008 justru 0% dan country risk premium indonesia 7.88%. Field sebelah manakah itu?
    3. Kalau kita menganut value investing, dengan perhitungan diatas, kita tahu kapan kita harus membeli… pertanyaan saya, kapan kita harus menjualnya?
    apakah selamanya kita simpan?
    ataukah pada saat harga mencapai target tahun ke-5 terlepas dari berapapun harganya? ataukah justru di tahun ke-5 kita lepas tanpa peduli harganya?
    ataukah kita membuat perhitungan baru baru kita aplikasikan kapan akan kita jual?

    Like

  141. parahita says:

    @Adi
    1. Untuk cara membaca laporan keuangan ada di artikel saya sebelumnya:
    Income Statement: http://parahita.wordpress.com/2010/09/25/menafsirkan-laporan-keuangan-bag-1-income-statement/
    Balance sheet: http://parahita.wordpress.com/2010/09/27/menafsirkan-laporan-keuangan-bag-2-balance-sheet/
    Cash Flow Statement: http://parahita.wordpress.com/2010/09/29/menafsirkan-laporan-keuangan-bag-3-cash-flow-statement/

    2. Sepertinya filenya sudah dimodif oleh yang punya. Dulu waktu saya buka 5,25% bukan 7,88%.
    3. Mungkin artikel saya sebelumnya bisa membantu

    http://parahita.wordpress.com/2010/09/15/ok-saya-berhasil-mendapatkan-saham-bagus-dan-murah-tapi-kapan-naiknya/

    Like

  142. Adi says:

    Terima kasih atas balasannya.
    a. untuk no. 2, apakah 7,88% itu kita tambahkan risk premium USA atau hanya risk country INA saja?
    b. kemudian untuk no. 3, itu dalam kasus kita menunggu naik maka artikel mas Parahita bisa membantu, kalau dalam kondisi semua berjalan seperti yang kita perhitungkan, atau malah lebih baik dari yang kita perhitungkan (mis target 11742 tahun 2013, tapi ternyata tahun 2011 saja udah melewati angka tersebut *misal loh ya*), apakah kita jual, atau kita biarkan saja selama perusahaan tersebut masih memiliki kinerja yang baik (dengan parameter lap keu) ?
    c. kemudian link janganserakah.com sudah tidak menunjukkan ke arah yang benar (udah expired sepertinya), tapi saya sempat menemukan janganserakah.wordpress.com yang mungkin dibuat sebelum janganserakah.com. Mungkin mas Parahita bisa memperbaiki link blogroll dan link lainnya untuk mengarah ke situ.. walaupun saya ga tau apakah ada update yang salah satunya ga ada… :)

    Like

  143. moza says:

    Untuk menentukan harga yang pantas, maka kita harus membagi harga pada akhir tahun ke-5 tersebut (13,875) dengan 1.1861 tiap tahunnya selama 5 tahun.

    angka 1.1861, angka itu dari mana keluarnya?
    mksh pak sebelumnya..

    Like

  144. Pingback: Melakukan “Tuning” terhadap Valuasi | Pojok Ide Investasi

  145. rahma says:

    halo pak parahita
    saya bingung untuk mendapat risk premiumnya yang terupdate..saya sudah buka moodys.com tapi tidak ketemu..apa ada langkah2 dalam pencariannya??

    Thx

    Like

  146. Adi says:

    bisa dilihat di http://people.stern.nyu.edu/adamodar/ sesuai dengan basis link yang pak parahita berikan…
    langkah pencariannya kalau saya ya di google aja ketik keyword “country risk premium” :D

    Like

  147. memet says:

    pak, berapa beta saham unilever sesuai dengan hitungan bapak?saya menghitung dengan excel, dengan histori ihsg dan unilever selama 5 tahun terakhir, ko slopenya 0.14?(beta 0,14)? wajarkah itu?trims..

    Like

  148. tukdalang says:

    Menarik membaca ulasan ini. Sekarang tahun 2012 posisi saham Unilever sudah tembus Rp19.950. Kira-kira apa faktor penentu harganya bisa setinggi ini. Trims

    Like

  149. parahita says:

    @memet
    mungkin saja beta segitu. Itu artinya secara historis UNVR sangat kecil korelasinya dengan pasar

    @tukdalang
    UNVR adalah perusahaan yang sangat stabil growthnya. Dengan demikian kinerjanya lebih mudah diprediksi dibandingkan dengan perusahaan yang labanya naik turun. Kepastian harganya mahal sehingga seringkali memberikan harga premium untuk saham2 seperti itu.

    Like

  150. fajar says:

    saya mau menanyakan point 5 yang terkahir bukankah return 15% tapi kenapa pembaginya dgn 18% (1.1861) ? kedua bagaimana hitungannya jika perusahaan teserbut tidak ada dividen karena perusahaan adalah perusahaan growth stock? yang terakhir, bagaimana jika perusahaan tsb baru sj melakukan stock split sedangkan data yang tersedia blum di update dgn harga saham sesudah stock split? demikian pertanyaan mohon pencerahan atas hal ini. tks

    Like

  151. parahita says:

    @fajar
    15% adalah tingkat pertumbuhan labanya sedangkan 18.16% adalah return yang diharapkan.
    Kalau tidak ada dividen ya simpel aja, isikan dividennya nol :)

    Like

  152. Pingback: ASII: The Automotive Giant Revisited | Pojok Ide Investasi

  153. Xiaoyang says:

    @parahita, Pak sAya coba membuka link cara membaca laporan keuangan yang dipaparkan Edison, tapi blognya gak bisa dibuka….Mahon bantuannya….trims

    Like

  154. samuel says:

    Pak saya mau tanya dimana dapet data laporan keuangannya yg komplit and bisa dibaca dengan enak kolom2nya
    Mohon bantuannya
    BTW thank’s bwat bukunya ya

    Like

  155. Pingback: Memahami Valuasi Saham dengan Visualisasi | Pojok Ide Investasi

  156. Malik says:

    Maaf Pak parahita, saya baru belajar, mau tanya
    angka EPS, Dividen, dll pada tabel UNVR yang pertama sendiri itu dapat di laporan keuangan tahunan atau yang kuartalan? trus yang dipakai tahun berapa pak?
    soalnya saya lihat di laporan keuangan UNVR 2005-2009 saya gak dapat angka- angka itu..
    Terima kasih

    Like

  157. Pingback: Menentukan Harga Wajar Saham dengan P/E Absolut | Pojok Ide Investasi

  158. dengan cara hitung seperti ini, berarti perusahaan yang ga pernah atau jarang membagikan deviden ga mungkin bisa undervalue? saya sudah coba otak atik rumusnya.

    lebih banyak perusahaan yang bagi deviden atau yang ngga ya?

    thanks

    Like

  159. parahita says:

    @William Sutanto
    Kenapa gak bisa?

    Like

  160. sorry saya salah perhitungan, ga ada deviden bisa undervalue asalkan PER harus dibawah 17. soalnya EPS Growth yang digunakan terlalu pesimis (15%) padahal Return Layaknya 15% lebih.

    jadi tanpa dihitung lihat sekilas PER dan EPS Growth sudah bisa. Menghitung cuma buat memastikan saja.

    Sementara sudah analisa 17 emiten (sektor retail) pakai cara anda.

    Like

  161. parahita says:

    Sebelum melakukan valuasi sudah analisa bisnisnya? Sangat berbahaya melakukan valuasi tanpa memahami bisnisnya.

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

    Like

  162. ga ada yang berbahaya karena saya belum berencana invest uang riil di saham untuk beberapa bulan kemudian, hehehe

    saya coba2 saja quick scanning pakai rumus anda, mungkin nanti untuk semua emiten. sekarang sektor retail dulu karena saya lagi ngembangin usaha retail. kebetulan juga lagi belajar tentang retail. saya buat excel sederhana sebaris 1 emiten, keluar valuasinya di belakang. nanti mungkin saya bikin otomatis ambil data di ft.com (kebetulan saya programmer). dengan data valuasi tersebut nanti dilihat mana yang hijau. yang hijau dianalisa satu2, jadi bisa banyak belajar praktek analisa, hehehe.

    sekarang ini sebagai basic saya gunakan cara persis seperti di buku anda pakai common size. sementara baru analisa 1, CASP, rapotnya merah net margin sangat kecil dan kebanyakan utang.

    am I on the right track? mohon pencerahannya…

    Like

  163. *ralat, maksudnya CSAP

    Like

  164. parahita says:

    Ya silakan dicoba aja. Saya aja paling sebulan cuma 1-2x melakukan valuasi. Itu pun setelah mempelajari bisnisnya. It’s your own money anyway. Saya cuma bisa mengingatkan. Gak gampang survive di bursa saham.

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

    Like

  165. Maaf bro saya cuma pengen belajar dari ahlinya. Maaf kalau salah kata

    Like

  166. parahita says:

    Saya bukan ahlinya kok, masih harus banyak belajar. Mungkin bisa dicoba utk memahami bisnisnya terlebih dahulu karena akurasi valuasi tdk hanya bergantung pd data masa lalu namun juga potensi pertumbuhan di masa depan.

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

    Like

  167. thank bos nasehatnya. saya di blog ini pengen belajar, karena anda penulis bukunya. saya belajar dari buku anda, saya gunakan cara2 yang ada di buku anda. tapi ditanya soal penerapan materi2 dari anda, malah dijawab “It’s your own money anyway.”. lantas ngapain ngajarin orang dengan nulis blog & nerbitin buku? “it’s not your money anyway?”

    saya tau “Gak gampang survive di bursa saham.”, makanya saya belajar, dan bertanya. begitu juga ga gampang survive di bisnis lain. saya sudah pernah membangkrutkan sebuah perusahaan, tapi saya masih survive. saya pernah bikin puluhan website, namun ya ada1-2 yg survive jadi pasive earning sampai sekarang. I try to enjoy the learning process.

    thank you bos atas ilmu yang berguna. kalau memang anda tidak suka ditanya2, maaf. I’m quit commenting on this blog.

    Like

  168. parahita says:

    Karena saya sudah ngingetin tapi Anda malah meremehkan

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

    Like

  169. parahita says:

    Saya gak masalah kalo dibilang rude ttg ini krn market bs jauh lebih kejam. Saya agak khawatir jika proses belajar analisa fundamental dimulai dari valuasi karena valuasi adalah proses terakhir dari analisa. Sudah banyak sekali orang yg learning the hard way.

    Powered by Telkomsel BlackBerry®

    Like

  170. Not only this the spices are also categorized into Powder and Oil.

    This remedy is helpful for reducing the dark circles and fine
    lines around eyes. it’s a anti septic cream, anti-inflammatory and antioxidant.

    Like

  171. Their item line termed as Vi – Salus Trim Slim Shape Program basically aims to respond to these increasing weight problems by giving a easy yet total solutions to support weight loss
    and fitness objectives. is an excellent source of Omega-3, Omega-6 and Omega-9.
    It being with milk and without sugar that Juan drank coffee.

    Like

  172. wahyu says:

    11816 dapat dari mana ya pak (htiungannya), maaf pertanyaannya sederhana, maklum bener2 newbie

    Like

  173. wahyu says:

    oia pak, kalo boleh bagi pin bb nya dong pak. pm ke email saya aja ya pak kalau berkenan. . .thx a lot sir

    Like

  174. juwitamarlanty@yahoo.com.sg says:

    maaf pak mau tanya
    yang tabel UNVR yang ada harga, shm,p/e,divident,dividen payout rasio, eps growth, roe
    dll
    dapet darimana ya?

    Like

  175. victor says:

    Selamat sore pak parahita, saya victor mau bertanya beberapa point penting :

    EPS growth dan P/E ratio dalam laporan keuangan itu yang mana ya ?(mohon maaf saya masih belajar harap dumaklumi) contoh perusahaan yang saya gunakan adalah BANK MANDIRI

    2. Pada langkah pertama “Bagaimana Cara Menentukan Harga Wajar Saham” dalam tabel proteksi EPS proyeksi 15 % angka “1.15” darimana ya pak ?

    3.Pada “langkah Kelima” bapak mengatakan imbal hasil dari deposito sekitar 6.75% , tapi yang saya lihat pada data suku bunga deposito BANK MANDIRI untuk tahun 2013 itu sekitar 4.25%-5.25%. yang mana yang harus saya gunakan?

    4. Pada “Langkah Kelima” bapak mengatakan risk premium untuk indonesia 7.88%, tapi pada data yang saya peroleh pada tahun 2013 dibawah ini menunjukan sbb,yang mana yang harus saya gunakan; 7.88% / 9% / 3% ?

    Country GDP Long-Term Rating Adj. Default Spread Total Risk Premium Country Risk Premium Region
    Indonesia 846.8 Baa3 2.00% 9.00% 3.00% Asia

    5. pada “Langkah Kelima” dalam tabel perhitungan harga wajar saham pada return 14.63 % pertahun harga angka 1.1463 dan Annual return yang diinginkan angka 7% darimana pak ?(mohon bantuannya)

    Terimah Kasih atas perhatiannya saya berharap bapak bisa membantu saya, harap dimaklumi saya masih dalam tahap belajar.

    Like

  176. tahitian oil says:

    And, it is the perfect product to carry in my purse for use
    during the day. Macadamia is a world renowned specialist in providing with a comprehensive array of completely natural hair care products for all hair types.
    It can smooth away fine lines, wrinkles and crow’s feet, fade age spots and any other imperfections.

    Like

  177. Regan says:

    Hi everyone, it’s my first pay a quick visit at this website, and paragraph is in fact fruitful in favor of me, keep up posting such articles.

    Like

  178. Satrio says:

    Pak, saya mau tanya. Alasan yang logis kenapa prediksinya menggunakan 5 tahun ke depan? kenapa gak di bawah atau di atas 5 tahun? makasih

    Like

  179. parahita says:

    @Satrio
    Karena selama 5 tahun cukup panjang untuk mengetahui kinerjanya di berbagai kondisi. Kalau mau lebih panjang juga tidak masalah.

    Like

  180. Remarkable issues here. I am very satisfied to see your post.
    Thank you a lot and I’m looking forward to touch you. Will you kindly drop me a mail?

    Like

  181. Rafaela says:

    These are genuinely fantastic ideas in regarding blogging.
    You have touched some fastidious things here. Any way keep up wrinting.

    Like

  182. fitria says:

    pak,saya mau tanya
    dalam kolom harga wajar saham pada baris ke dua dan seterusnya itu angkanya beda dengan yang sya hitung
    kalau 12064/1.1816 = 10209
    isi punya bapak itu 9937 itu dari mana ya pak
    mohon penjelasannya
    terimakasih

    Like

  183. Wow.. Nice article! Detil dan sistematis. Keep posting ya pak Parahita.

    Salam kenal,
    Doddy
    http://www.dnacapitalgroup.blogspot.com

    Like

  184. marco kentza says:

    dear pak parahita..thanks sudah share..lumayan buat investor awam seperti saya..apa bisa minta file excelnya? bisa di upload atau dikirim ke email saya..thanks atas sharing dan perhatiaannya..semoga berkah..

    Like

  185. adji says:

    pak pada langkah ke 5 angka 12.064, 10.491 dst dari mana asalnya?

    Like

  186. parahita says:

    @adji
    Mohon maaf salah ketik. Yang benar ada di kolom sebelah kanan. Pembaginya juga bukan 1.1861 melainkan 1.1816

    Like

  187. Pingback: Valuation Reverse Engineering | Pojok Ide Investasi

  188. Decorating French windows with curtains still demands those drapes
    to be functional.

    Like

Sampaikan komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s